namikaze minato and uzumaki kushina naruto's parents

Namikaze Minato dan Uzumaki Kushina, Cerita Tentang Ayah dan Ibu Naruto

Saya sekarang mempunyai cerita tentang ayah dan ibu naruto yaitu Namikaze Minato (Yondaime) atau (Yellow Flash of the Leaf) dan istrinya Uzumaki Kushina (Red Hot-Blooded Habanero) yang telah berjuang untuk melindungi desa Konohagakure dan Uzumaki Naruto putranya.

Namikaze Minato

minato-namikazeMinato Namikaze (波風 ミナト, Namikaze Minato), juga dikenal sebagai Konoha Yellow Flash (木 ノ 葉 の 黄色い 閃光, Konoha no Senko Kiiroi; “Yellow Flash of the Leaf“), merupakan Hokage Keempat (四 代 目 火影, Yondaime Hokage; Secara harfiah berarti “Fourth Fire Shadow“).
Ketika Minato di Akademi Ninja, teman sekelasnya dan orang yang kelak menjadi istrinya Uzumaki Kushina mengira ia seperti “flaky” dan bahkan “girly“. Dia bermimpi diakui sebagai oleh penduduk desa Konoha dengan menjadi Hokage, yang Kushina dianggap sebagai impian yang mustahil bagi seseorang seperti dia. Namun beberapa tahun kemudian, ketika Kushina diculik oleh ninja Kumogakure, Minato adalah satu-satunya yang mengangkat pada kenyataan bahwa ia meninggalkan helai rambut merahnya untuk menandai jalan mereka. Setelah menyelamatkan dia, Minato menjelaskan bahwa ia selalu mengagumi rambutnya. Tidak lagi melihat dia sebagai orang yang “lemah”, dia jatuh cinta padanya.
Pada saatnya, Minato ditempatkan di pemimpin sebuah tim genin nya sendiri, yang terdiri dari Rin, Obito Uchiha, dan Kakashi Hatake. Selama Perang Dunia Shinobi Ketiga, Minato memimpin timnya dalam sebuah misi ke Kusagakure untuk menghancurkan Jembatan Kannabi. Karena Kakashi baru saja menjadi seorang Jōnin, Minato memberikan kepemimpinan misi untuk Kakashi sementara ia pergi untuk membantu pasukan Konoha di garis depan. Setelah mengadakan pertemuan dengan yang bertahan dan di luar-nomor ninja Konoha, Minato menggunakan Flying Thunder God Technique nya untuk menghancurkan ninja Iwagakure. musuh Dia kemudian kembali ke timnya, tepat pada waktunya untuk menyelamatkan Kakashi dan Rin dari pasukan kelompok Iwa yang lain, ia sudah terlambat untuk menyelamatkan Obito. Ketika Kakashi dan Rin pulih dari cobaan itu, Minato membantu mereka menyelesaikan misi. Pada suatu titik, ia bentrok dengan A beberapa kali. Pada pertemuan pertama mereka, dia mengenali saudara A dan Killer Bee sebagai jinchūriki Ekor Delapan. Setelah menerima sinyal bahwa Konoha telah mundur, ia menyatakan bahwa mereka kemudian akan saling berhadapan untuk menempatkan sebutan Kage pada baris dan juga menawarkan sebuah saran yang untuk memastikan saudaranya tahu siapa dia sebelum menjadi manusia atau tidak jinchūriki.
Ketika perang berakhir, Minato, belum tiga puluh tahun, dipilih untuk menjadi Hokage Keempat. Pada beberapa titik selama pemerintahannya ia membaca buku pertama Jiraiya. Dia menyukai tekad karakter utama, percaya bahwa ia seperti Jiraiya. Sejak Kushina mengandung anak mereka, Minato memberitahu Jiraiya bahwa mereka berencana untuk memberi nama anak mereka “Naruto” dengan harapan bahwa ia akan menjadi seperti karakter utama dan, pada akhirnya, Jiraiya. Jiraiya memperingatkan mereka bahwa hal ini akan menjadikannya wali Naruto, tetapi mereka bersikeras bahwa ini adalah hal yang baik.
Karena Kushina merupakan jinchūriki Nine-tailed Demon Fox, kesepakatan khusus harus dibuat untuk kelahiran Naruto. Karena segel yang menjaga Ekor Sembilan dalam dirinya akan melemah saat melahirkan, Naruto Uzumaki diam-diam akan dikirim di lokasi terpencil di luar Konoha. ANBU akan menjaga daerah itu dan Minato akan mempertahankan segel sementara Kushina memasuki tenaga kerja. Segera setelah Naruto lahir mereka ditemukan oleh Uchiha Madara. Madara membunuh semua ANBU dan membawa sandera Naruto, mengancam untuk melakukan hal yang sama kepadanya. Minato mampu mengambil Naruto kembali, tapi Hal ini memberikan Madara kesempatan untuk melarikan diri dengan Kushina. Minato menemukan tempat aman untuk meletakkan Naruto dan kemudian diteleport ke Kushina. Ia tiba pada waktunya untuk menghentikan Ekor Sembilan, telah dihapus dari tubuhnya, dari pembunuhan, dan diteleport kembali ke Naruto. Minato bersatu kembali dengan ibu dan anak dan kemudian pergi untuk membantu mempertahankan Konoha dari Ekor Sembilan.
Minato tiba pada tahap awal seranganEkor Sembilan ‘. Setelah melindungi desa dari Tailed Beast Ball nya, Minato berusaha untuk menjangkau Hokage Ketiga untuk memberitahukan kepadanya tentang apa yang telah terjadi. Dia dihentikan oleh Madara, yang mencoba untuk mengirim dia pergi. Minato lolos tetapi diikuti oleh Madara. Ketika keduanya mulai berkelahi, Minato berjuang untuk memukul Madara, Madara menjadi berwujud kapanpun dia tidak sedang menyerang. Dengan hati-hati waktu Flying Thunder God Technique itu, Minato mampu menyerangnya dalam salah satu saat-saat yang jarang dan menerapkan sebuah segel untuk Flying Thunder God Technique kepadanya, sehingga dia bisa teleport ke Madara kapan pun dia mau. Dia menempatkan Contract Seal pada Madara untuk menghapus Ekor Sembilan dari kekuasaannya, memaksa Madara melarikan diri.
minato used shiki fuujin techniqueKetika Minato kembali ke desa ia menemukan dalam kehancuran. Dia memanggil Gamabunta untuk mengalihkan perhatian Ekor Sembilan cukup lama untuk teleport ia jauh dari desa ke Naruto dan lokasi Kushina itu. Kushina terkendali dan, sekarat dari trauma penghapusan, dengan sukarela mendapatkannya disegel kembali ke tubuhnya sehingga akan mati dengan dia. Bingung, Minato menyarankan gantinya menggunakan Dead Demon Consuming Seal pada Ekor Sembilan untuk melemahkan dan kemudian menyegel sisanya ke Naruto. Kushina keberatan karena ini akan berarti kematiannya Minato dan memberikan Naruto hidup, mengerikan itu kesepian. Minato bersikeras bahwa itu yang terbaik karena memungkinkan Ekor Sembilan untuk menghidupkan kembali dirinya sendiri, tanpa jinchūriki untuk menampung itu, pasti akan menyebabkan kerusakan pada Konoha dan Negara Api. Selain itu, Minato yakin bahwa Naruto, “Child of the Prophecy” Jiraiya pernah bercerita tentang, akan membutuhkan kekuatan Ekor Sembilan ‘suatu hari nanti dapat mengalahkan Madara. Setelah Minato menggunakan Dead Demon Consuming Seal di atasnya, Ekor Sembilan menyadari niat mereka dan mencoba untuk membunuh Naruto, Minato dan Kushina namun digunakan tubuh mereka untuk melindunginya.
Sementara Kushina memberikan beberapa kata terakhir ke Naruto, Minato memanggil Gerotora, memberinya kunci untuk segel dia akan digunakan pada Naruto, dan mengirimnya ke Jiraiya. Setelah Kushina mengatakan kepada Naruto betapa orang tuanya mencintainya yang beberapa detik segala katanya dan kemudian disegel Ekor Sembilan dan sisa chakra mereka ke Naruto sehingga mereka akan bisa melihatnya lagi ketika ia tua, mengakhiri hidup mereka. Sejak Hokage Ketiga telah datang untuk membantu, Minato menggunakan saat-saat terakhir untuk meminta Konoha menganggap Naruto sebagai seorang pahlawan, dan bukan wadah dari rakasa yang menyebabkan begitu banyak kematian dan kehancuran. Sebelum dia meninggal, dia disegel chakra sendiri ke Naruto sehingga dia suatu hari nanti bisa melihat Naruto lagi juga, khususnya jika yang pernah menyegel itu akan pecah sehingga ia bisa mengembalikannya.
Hokage Ketiga melakukan yang terbaik untuk melihat keluar kepada Naruto tapi sangat sedikit yang bersedia untuk menganggap Naruto sebagai apa pun kecuali jinchūriki Ekor Sembilan ‘. Hokage Ketiga melarang siapapun berbicara Ekor Sembilan, berharap bahwa mereka terlalu muda untuk mengingat serangan Ekor Sembilan ‘tidak akan membenci Naruto sebagai sisa desa itu. Dia memberikan nama ibunya Naruto sehingga hubungannya ke Minato akan dirahasiakan dari musuh-musuh Minato. Dia dinyatakan melakukan yang terbaik untuk memberikan Naruto hidup nyaman meski Naruto tidak memiliki orang tua dan dibuat menjadi orang buangan oleh seluruh desa. Naruto tidak akan pernah diberitahu identitas orangtuanya, dan tidak akan paling Konoha.
Dengan kematian Minato, Hokage Ketiga dipaksa untuk melanjutkan posisinya sebagai Hokage, peranan ia mengisi sampai kematiannya, tidak pernah mampu menemukan pengganti sekaliber Minato. Minato sendiri dianggap sebagai pahlawan desa dan, memang, salah satu ninja Konoha terbesar yang pernah dihasilkan, begitu banyak sehingga penduduk desa akan menyesali kematiannya kapan tragedi menimpa desa. Karena Minato tidak pernah bisa memberitahu siapa pun apa yang terjadi selama serangan Ekor Sembilan ‘, penduduk desa dipaksa untuk membuat penjelasan sendiri. Jiraiya mengakui bahwa Minato tidak akan menyegel Ekor Sembilan ke anaknya sendiri kecuali dia punya alasan yang baik dan bahwa Naruto dimaksudkan untuk Minato mendapatkan kontrol Ekor Sembilan, tapi tak pernah bisa memuaskan jelaskan mengapa.
Meskipun Naruto tidak tahu tentang hubungan nya dengan Minato sebagian besar hidupnya, ia tampak sangat mengagumi Hokage Keempat, mengingat dia seorang pahlawan yang memberikan hidupnya untuk desa, yang menunjukkan kemarahan ketika Tsunade berbicara buruk mengenai dirinya dan menjadi gembira ketika Jiraiya atau Kakashi yang disebutkan mirip dengan Minato. Sebelum meninggalkan Konoha Naruto memulai pelatihan dengan Jiraiya, dia melihat kepala Hokage Keempat diukir dan memintanya untuk merawatnya. Setelah mengetahui kebenaran tentang hubungan-Nya dengan Minato dan meskipun kaget bahwa ayahnya sendiri membuatnya menjadi jinchūriki, Naruto bangga menjadi anak Hokage Keempat.
Tahun setelah kematiannya, Killer Bee terkejut ketika mengetahui Minato menciptakan sebuah teknik yang sama dengan Tailed Beast Ball, Rasengan.
Minato adalah seorang yang cukup tinggi, dengan kulit lelaki yang dengan lebih dari satu kesempatan telah diperbandingkan dengan Naruto dalam hal penampilan fisik keduanya memiliki mata biru cerah-dan rambut pirang runcing. Tidak seperti Naruto, Minato memiliki rahang yang panjang-poni membingkai kedua sisi wajahnya. Menurut Jiraiya, Minato dianggap sangat tampan, karena banyak perempuan yang tergila-gila padanya. Pakaian normalnya terdiri dari Konoha-nin seragam standar dengan dua gelombang masing-masing pada kedua lengan nya, jaket antipeluru dan pelindung dahi, setelah menjadi Hokage, ia mulai memakai mantel pendek yang putih lengan panjang di atas pakaian normalnya, dihiasi dengan api-seperti motif pada tepi, dengan kanji untuk “Hokage Keempat” (四 代 目 火影, Yondaime Hokage) yang ditulis secara vertikal di belakang, dan ditutup di bagian depannya dengan tali oranye tipis. Di masa mudanya, ia mengenakan olahraga dengan tiga garis-garis pada lengan, kaos jaring, celana gelap dan hitam sebetis sandal.
Jiraiya dan Tsunade menunjukkan bahwa, sementara Naruto secara fisik mempunyai kemiripan tepat pada Minato, kepribadiannya hampir identik dengan ibunya. Sementara Naruto gaduh dan relatif tebal, Minato tenang, terkumpul, dan sangat perseptif. Dia juga tampaknya menyadari dengan teror nama baiknya terinspirasi musuhnya. Dia muncul untuk menghormati orang-orang di sekelilingnya, ia tidak suka berbicara tentang masa lalu secara bebas dengan orang lain, dan dikatakan orang yang sangat baik. Dia sangat peduli untuk mencintai istri dan anak, menjadi sangat gugup karena sakit Kushina selama persalinan dan air mata bahkan penumpahan sukacita pada saat kelahiran putranya. Dia juga senang membaca, dan mengambil sebuah keinginan khusus untuk membaca karya Jiraiya pada khususnya.
Jiraiya mengatakan bahwa Minato adalah orang yang cerdas, dan bukan orang yang akan melakukan sesuatu tanpa alasan. Dia sangat luas dari dunia ninja, menyimpulkan bahwa hanya Uchiha Madara akan memiliki kekuasaan atau memiliki alasan untuk menyerang Konoha dengan Ekor Sembilan selama pertarungan mereka. Minato dikenal untuk penentuan tak terkalahkan dan drive yang luar biasa, yang diteruskan kepada anaknya. Di masa mudanya, Minato juga memiliki keinginan untuk diakui oleh semua orang di desa dan untuk menjadi Hokage yang hebat, sekali lagi, sebuah sifat diwarisi kepada anaknya. Pengabdian-Nya untuk desa dan cintanya kepada teman-temannya yang mengilhami semua orang di sekelilingnya, dan, sebagai hasilnya, dia menjadi sangat disukai oleh penduduk desa. Minato tetap memahami bahwa Naruto harus merasa sakit hati oleh kenyataan bahwa ayahnya sendiri telah menyegel seekor monster dalam dirinya.
Menurut Jiraiya, Minato adalah salah satu shinobi paling berbakat yang pernah ada. Anko Mitarashi, dalam pembahasannya dengan Hokage Ketiga tentang kekuatan besar Orochimaru dan ancaman kepada desa, menyatakan bahwa ia berharap Hokage Keempat itu sudah hidup untuk menghadapinya. Selama Perang Besar Shinobi Ketiga, flee-on-sight perintah yang diberikan kepada ninja musuh yang harus mereka pernah melihatnya tampil di medan perang. Minato juga mampu melawan serangan Ekor Sembilan ‘ke titik Madara sendiri diperlukan langkah untuk menghadapinya secara langsung. Setelah pertempuran mereka, Madara memuji Minato dan menyatakan ia pantas diberi gelar Hokage Keempat. Kemampuannya begitu jauh lebih maju yang bahkan Raikage Keempat berpikir bahwa tak seorang pun akan mampu mengungguli dia.
Seperti Tobirama Senju, Minato juga bisa mendeteksi keberadaan orang-orang dalam suatu daerah hanya dengan menempatkan jarinya di tanah.
namikaze minato hokageSalah satu dari atribut merek Minato adalah kecepatan yang luar biasa dan refleks seketika. Sebagai bukti kecepatan, C dibandingkan refleksnya Minato ke Raikage Keempat sendiri bahkan ketika dia menggunakan Lightning Release Armour, meskipun Raikage mengakui bahwa Minato lebih cepat daripada dia. Bahkan tanpa menggunakan Flying Thunder God Technique nya, Minato cukup cepat untuk menangkap bayi Naruto jatuh menengah untuk mencegah dirinya ditikam oleh Madara. Dia juga bisa merespon teknik Space-Time Migration Madara cukup cepat untuk menghindarinya. Ketika pertempuran, ia sering menggunakan kunai yang unik, mahir memegang tersebut dan memanfaatkannya dari bentuk khusus mereka, yang membuat mereka bahkan lebih cocok untuk pertempuran jarak dekat dari standar kunai. Menggunakan jenis kunai, ia mampu hampir memutuskan salah satu tentakel Ekor Delapan ‘ketika Bee bergerak untuk menyelamatkan saudaranya dari serangan balik Minato meski telah nyaris leverage, menunjukkan kekuatan dalam jumlah yang tinggi.
Minato menghabiskan tiga tahun untuk menciptakan Rasengan dengan mengamati Tailed Beast Ball. Ini adalah tingkat tertinggi dari transformasi bentuk. Teknik ini tidak memerlukan tanda tangan, sebagai gantinya menggunakan konsentrasi chakra berputar dalam bentuk bola di telapak tangan pengguna, yang menimbulkan kerusakan luar biasa untuk di kontak dengan target. Sebagai penciptanya, Minato memiliki keahlian besar terhadap Rasengan, mampu membentuk dengan satu tangan dan versi standarnya yang sedikit lebih besar dari Rasengan yang digunakan oleh karakter lain. Kurangnya persiapan yang rumit diperlukan untuk Rasengan Minato memberikan keuntungan lebih pengguna teknik lain dalam pertempuran, dalam perjuangannya dengan Madara, dia mampu membentuk suatu hak Rasengan setelah melempar kunai yang ditandai pada lawannya, sehingga dia mendarat merupakan pukulan yang menghancurkan pada Madara langsung setelah melakukan Flying Thunder God Technique. Dia berniat untuk menggabungkan Rasengan dengan transformasi sifatnya sendiri, namun tugas itu terlalu sulit untuk selesai sebelum kematiannya.
Minato terkenal akan teknik ruang waktu nya yang unik, Flying Thunder God Technique, yang pada dasarnya memungkinkan dia untuk teleport ke lokasi manapun dengan menggunakan segel khusus. Teknik ini membuatnya mendapatkan moniker dari Konoha “Yellow Flash”, karena pergerakannya tidak bisa dilacak Minato seperti saat menggunakan teknik ini. Dengan melemparkan kunai yang memiliki segel yang menyertainya di belakang garis musuh, Minato dapat menghapus seluruh peleton yang dalam sekejap mata. Minato bisa teleport ke kunai khusus nya bahkan saat perjalanan melalui udara. Dia juga mampu menerapkan segel ke permukaan padat dengan tangan kosong, sehingga dia tag lawan dan memberikan dirinya sendiri cara yang mudah untuk melacak dan menjangkau mereka. Dia juga memasukkan segel formula ini ke dalam segel Kushina sehingga ia selalu bisa datang menolongnya.
Untuk penggunaan defensif, Minato mampu menerapkan ruang-waktu hambatan untuk melawan serangan besar seperti Tailed Beast Ball, mengirimkan ledakan ke daerah yang jauh jauh dari desa.
Dia juga mampu teleport Sembilan Ekor, yang membutuhkan cukup besar chakra nya karena ukuran besar binatang itu.
Minato sangat berpengetahuan dalam fūinjutsu, sebagian disebabkan oleh Kushina mengajarinya beberapa teknik unik klan Uzumaki itu penyegelan. Dia tahu kemampuan yang penuh dari Dead Demon Consuming Seal dan menyadari bahwa ia tidak bisa sepenuhnya menyegel semua chakra Sembilan Ekor ‘dalam dirinya. Minato juga menghilangkan kemampuan lawannya menggunakan Summoning Technique. Summoning terbesar dalam kehebatannya dengan fūinjutsu adalah segel yang digunakan pada Naruto, menempatkan dua Four Symbols Seal untuk menciptakan Eight Trigrams Sealing Style, yang akan memungkinkan dalam jumlah kecil chakra Ekor Sembilan ‘untuk bocor keluar dan alami bercampur dengan Naruto sendiri. Minato juga menyegel beberapa di Kushina dan chakranya sendiri dalam Naruto sehingga mereka bisa melihat dia ketika ia tua dan membantu dia dalam berurusan dengan monster itu.
Di masa mudanya, Jiraiya mengajarkan Minato bagaimana menggunakan Summoning Technique untuk memanggil katak. Dia memiliki cadangan chakra besar sebagai dia mampu memanggil Gamabunta dan merupakan salah satu dari sedikit orang yang dengan sukarela Gamabunta akan bekerja sama. Dia bisa menggunakan Summoning: Food Cart Technique Destroyer untuk serangan kejutan yang menghancurkan jarum bahkan bisa target yang besar kuat seperti Ekor Sembilan.
Minato terbukti sangat intuitif dan cerdas dari usia muda. Dari ninja yang dikirim keluar untuk menyelamatkan Kushina dari penculik Kumogakure nya, Minato adalah satu-satunya memperhatikan jejak rambut yang dia tinggalkan. Setelah melihat teknik satu kali, dia benar bisa menyimpulkan mekanika dasar di balik itu, seperti kekuatan dan kelemahan Chidori Kakashi. Selama peristiwa sulit, ia masih mampu mempertahankan ketenangannya, menilai situasi, dan merancang rencana tindakan yang tepat.
Hal itu tidak sampai Invasi Pain bahwa ia membuat penampilan yang sebenarnya dalam cerita. Ketika Naruto mulai memberi ke dalam godaan kekuasaan dari Ekor Sembilan dan hendak melepaskan binatang buas, jejak Minato menghentikannya. Minato menyuarakan ketidaksukaannya melihat Ekor Sembilan lagi, tapi menunjukkan bahwa tindakan-tindakan telah memungkinkan dia untuk melihat anaknya sekali lagi. Naruto akhirnya mengangkatnya pada apa Minato katakan, dan sangat senang untuk akhirnya mengetahui siapa ayahnya. Minato berusaha untuk berbicara dengan Naruto, tapi Ekor Sembilan terus menginterupsi pembicaraan itu, mencoba menggoda Naruto masuk ke penghancuran segel. Jadi Minato membawanya ke ruang lain yang lebih tenang. Naruto marah pada ide bahwa Minato akan menyegel Ekor Sembilan ke anaknya sendiri, yang meminta maaf untuk Minato. Naruto meninjunya dalam kemarahan tapi dengan cepat berhasil mengatasinya, mengklaim bahwa sebagai anak Hokage Keempat, ia bisa mengatasinya.
Karena dia memiliki waktu terbatas untuk berbicara dengan Naruto, Minato sejenak menyusulnya, pada saat yang sama menunjukkan bahwa ia tahu Pain yang telah membunuh Jiraiya dan menyadari kehancuran Konoha ketika ia melihatnya melalui Naruto. Ia mengungkapkan kecurigaan bahwa Pain sebenarnya dimanipulasi oleh orang lain karena trauma masa kecil kejiwaan, dan bahwa itu adalah “Manusia Bertopeng dari Akatsuki” yang benar-benar ingin kehancuran Konoha. Dia pergi ke dalam menyarankan agar, selama sistem Ninja saat ini ada, orang-orang seperti Pain, yang rusak oleh perang, akan terus ada. Ia mengembalikan segel di perut Naruto dan menyuarakan keyakinannya dalam dirinya bahwa ia akan menemukan cara untuk menghentikan lingkaran setan kematian dan kehancuran sebelum menghilang ke alam baka.
[toggle title="Namikaze Minato Info"]“Minato” berarti “pelabuhan” (港) dan “Namikaze” berarti “gelombang dan angin” (波 风).
Bayangan Minato dapat dilihat samar-samar pada latar belakang yang berdiri di pembukaan Naruto Shippūden ketiga di belakang Naruto dan Sora dan bawah Ekor Sembilan, mengacu pada serangan terhadap Konoha dengan yang mengikat semua empat karakter.
Menurut Databook Ketiga:
Hobi Minato sedang membaca. Novel Jiraiya adalah favoritnya.
Minato ingin melawan Jiraiya.
Makanan favorit Minato buatan sedang memasak di Kushina.
Minato menyelesaikan 847 misi resmi di total: 122 D-rank, 147 C-rank, 216 B-rank, rank-323, 39 S-rank.
Ungkapan favorit Minato adalah “Bayangan kebakaran menerangi desa” (火 の 影 は 里 を 照らす, Hi no kage wa sato o terasu).
Minato diberi peringkat kesembilan dalam jajak popularitas karakter Naruto keenam dan ketujuh di jajak pendapat ketujuh.[/toggle]

Uzumaki Kushina

KushinaKushina Uzumaki (うずまき クシナ, Uzumaki Kushina) adalah seorang kunoichi Konohagakure yang berasal dari klan Uzumaki di Uzushiogakure dan jinchūriki kedua dari Siluman Rubah Ekor Sembilan.
Dilahirkan ke dalam klan Uzumaki yang terkenal dari Uzushiogakure, Kushina hidup sebagian besar masa mudanya yang terperangkap dalam perang, membuatnya mencari sebuah “perdamaian” sehari-hari. Pada usia muda dia dikirim ke Konoha dan terdaftar di Akademi.
Ingin membuat kesan pertama yang kuat, ia menyatakan ke kelas bahwa dia akan menjadi Hokage wanita pertama. Anak-anak lain menertawakan pernyataan, dan mulai memanggil dia Tomato (トマト) karena kemudian-bulat wajah dan rambut merah berapi-api. Hal ini mendorong dia untuk memukul keluar dan meninju anak-anak yang menggodanya. Hal ini, selain rambut merahnya mengalir liar di sekelilingnya, mendapatkan gelar julukan Red Hot-Blooded Habanero (赤い 血潮 の ハバネロ, Akai Chishio no Habanero; Yaitu “Red-Hot Habanero“).
Beberapa saat setelah tiba di Konoha, Kushina diculik oleh ninja Kumogakure yang ingin memanfaatkan chakra khusus nya. Ketika mereka mengantarnya ke Kumo dia diam-diam mencabut dan meninggalkan helai rambut merahnya untuk menandai jejak dia dengan harapan bahwa seseorang akan menemukannya. Minato Namikaze, salah satu teman sekelasnya yang diyakini Kushina sebagai pengecut, adalah satu-satunya untuk mengangkat hal ini. Setelah menyelamatkan dia ia memberitahu bahwa ia selalu mengagumi rambut merahnya. Sejak Minato membuktikan dirinya menjadi apa pun kecuali “pengecut” dan menyukai satu hal yang dia benci tentang dirinya sendiri, Kushina jatuh cinta padanya, sekarang mempertimbangkan rambut merahnya sebagai “benang merah takdir” (運命 の 赤い 糸, Unmei no Akai Ito) yang telah membawa mereka bersama-sama. Kushina akhirnya diberitahu mengapa ia harus meninggalkan rumahnya dan pergi dari Uzushio ke Konoha, karena chakra khusus nya, ia menjadi jinchūriki berikutnya dari Siluman Rubah Ekor Sembilan. Kushina takut dengan ide tersebut, tapi ia terhibur oleh kemudian saat Ekor Sembilan ‘jinchūriki, Mito Uzumaki. Sebelum transfer dilakukan, Mito mengatakan Kushina bahwa cinta adalah satu-satunya cara untuk menjinakkan Ekor Sembilan dan mengatasi kebencian nya. Cinta Minato membantunya melakukannya.
Ketika ia tumbuh Kushina menjadi terkenal karena kecantikannya dengan gaya ninjutsu yang unik, termasuk fūinjutsu dari klan-nya. Pada suatu saat, Kushina menikahi Minato dan mereka dikaruniai seorang putra. Selama sepuluh bulan kehamilan yang dipengaruhi jinchūriki, mereka memutuskan untuk menamai Dia “Naruto” setelah karakter utama buku pertama Jiraiya. Ketika Jiraiya ditanya apakah mereka yakin, menyatakan bahwa itu adalah nama yang baru saja datang dengan saat makan semangkuk ramen satu hari, Kushina mengatakan bahwa itu adalah nama yang indah. Mereka bahkan setuju dengan Jiraiya untuk menjadi wali Naruto. Kushina juga berharap bahwa anaknya dan Sasuke putra bungsu sahabatnya, Mikoto Uchiha akan menjadi teman di masa depan.
Karena segel menjaga Ekor Sembilan dalam tubuh Kushina itu akan lemah selama melahirkan, persiapan khusus dibuat. Kushina akan meninggalkan desa secara rahasia dan melahirkan di lokasi terpencil. Minato akan membantu menjaga segel dan ANBU akan menjaga daerah tersebut. Segera setelah Naruto lahir mereka ditemukan oleh Uchiha Madara. Madara membunuh semua ANBU, Biwako, Taji, dan mengambil Naruto si bayi yang baru lahir disandera, mengancam untuk membunuhnya juga. Minato mampu mengambil Naruto kembali, tapi ini memberikan Madara kesempatan untuk melarikan diri dengan Kushina. Ingin menggunakan Ekor Sembilan untuk menghancurkan Konoha, Madara melepaskannya dari tubuh Kushina itu. Sejak umur panjang yang melekat pada klan Uzumaki memungkinkan dia untuk bertahan hidup ekstraksi, meskipun sangat lemah berdasarkan pengalaman, Madara mencoba untuk memiliki Ekor Sembilan akhir dari Kushina. Dia diselamatkan oleh Minato dan dibawa ke Naruto, yang ia tinggal bersama saat Minato pergi untuk membantu di pertahanan desa.
Untuk menghentikan serangan Sembilan Ekor ‘, Minato terpaksa membawanya ke lokasi Kushina dan Naruto, dan keduanya ke mereka. Meskipun kondisi yang lemah nya, Kushina menggunakan chakra berkurang nya untuk menahan Sembilan Ekor. Kushina kemudian menawarkan diri untuk mendapatkannya disegel kembali ke tubuhnya sehingga akan mati dengan dia. Melakukan hal itu juga akan menyelamatkan nyawa Minato dan Naruto; terima kasih kepada mereka untuk memberikan dia misalnya hidup bahagia. Minato menyarankan menggunakan Dead Demon Consuming Seal pada Sembilan Ekor dan penyegelan sisanya ke Naruto sebagai gantinya.
Karena hal ini juga akan berarti kematian Minato, dan akibatnya memberikan kehidupan Naruto yang mengerikan dan kesepian, Kushina keberatan secara alami. Minato yakin bahwa itu yang terbaik, dan bahwa melakukan hal ini juga akan memungkinkan Kushina melihat Naruto ketika dia tua. Ketika Ekor Sembilan menyadari niat mereka, mencoba untuk membunuh Naruto, tapi Minato dan Kushina keduanya menggunakan tubuh mereka untuk melindunginya. Saat Minato melakukan penyegelan, dan sudah pada titik kematian, Kushina mengatakan kepada Naruto betapa ia mencintainya dan memberinya nasihat terbaik untuk masa depan; tindakan terakhir di dunia ini adalah untuk mengisi anaknya dengan sebanyak cintanya sebagaimana mungkin. Minato kemudian disegel sisa sisa chakra mereka ke Naruto, mengakhiri hidup mereka.
Nama keluarganya kemudian diberikan kepada Naruto oleh Hokage Ketiga, dengan harapan bahwa orang lain akan menemukan hubungan antara Naruto dan Minato.
Tsunade menunjukkan bahwa Kushina adalah wanit yang terkenal dengan kecantikannya. Kulitnya yang wajar dan matanya ungu (digambarkan sebagai biru di anime). Dia bertubuh ramping namun sangat feminin. Sebagai orang dewasa ia biasa mengenakan berkerah tinggi, lengan baju longgar dengan celemek hijau di atasnya, pita hitam di pergelangan tangan kirinya dan sandal standar. Dia sejak lama, rambut merah terang (digambarkan sebagai warna merah-prem di anime), suatu sifat umum di antara para anggota klan Uzumaki, yang mencapai ke betisnya, dengan helai yang membingkai kedua sisi wajahnya, dengan yang kiri yang berpisah dengan jepit rambut. Di masa kecilnya, dia memiliki wajah bulat yang dengan rambut merah membuatnya tampak seperti tomat. Dia juga mengenakan lengan pendek, kimono seperti kemeja polos dengan bordiran perbatasan gelap dengan lengan yang longgar, yang diselenggarakan tertutup dengan obi yang berwarna gelap, rok gelap dan stocking yang berhenti di pahanya.
Menurut Jiraiya, Kushina banyak bicara dan seorang gadis tomboy. Tsunade mencatat bahwa banyak dari kepribadian Naruto, serta gaya nya ninjutsu, diwariskan dari dirinya. Kushina juga memiliki kedutan verbal: ketika bingung atau bersemangat, dia akan mengakhiri kalimat dengan “(da) ttebane” ((だ) って ばね), suatu sifat dia berharap (gagal) dia tidak akan lolos ke Naruto (yang berakhir dengan-Nya “(da) ttebayo“). Sebagai orang dewasa, Kushina terbukti sangat berkepala dingin dan ceria. Meskipun tenang dan baik hati, ia masih memiliki sedikit amarah dan bisa mengamuk darinya. Dia mencintai suaminya dan anak yang baru lahir sangat dalam dan tidak takut untuk mengorbankan hidupnya untuk menghentikan Ekor Sembilan.
Meskipun dia menyatakan bahwa dia awalnya tidak pernah ada yang baik dalam menggunakan ninjutsu, Kushina tampaknya menjadi terkenal karena jiwanya berkemauan keras dan gaya unik ninjutsu nya. Di masa kecilnya, ia menunjukkan dirinya untuk menjadi pejuang sengit dan menakutkan dgn tangan kosong, mampu memukul beberapa anak “setengah mati” untuk menggodanya. Kushina juga memiliki bentuk yang tidak biasa chakra khusus dan, yang membuatnya cocok untuk menjadijinchūriki Ekor Sembilan ‘. Dia mampu menghasilkan rantai chakra dari tubuhnya untuk menahan orang lain. Rantai itu cukup kuat untuk menahan Ekor Sembilan. Dia juga bisa menggunakan rantai untuk membentuk penghalang.
Sebagai anggota dari klan Uzumaki, ia diberkati dengan umur potensi yang sangat panjang. Hidupnya-gaya yang begitu kuat sehingga ia selamat dari ekstraksi suatu menit binatang berekor setelah melahirkan Naruto, meskipun ia pergi sangat lemah. Dia juga memiliki keahlian yang hebat dan pengetahuan yang maju tentang fūinjutsu, beberapa di antaranya ia akan berbagi dengan Minato.
Enam belas tahun setelah Ekor Sembilan disegel ke tubuhnya, Naruto akhirnya mencoba untuk menguasai binatang buas itu. Ketika dia hampir kewalahan oleh kebencian Ekor Sembilan ‘, Kushina muncul di hadapannya. Naruto awalnya percaya bahwa dia adalah Ekor Sembilan dalam penyamaran, jadi dia memukulnya di kepala. Dia kemudian meminta maaf karena pendek amarahnya, mengatakan Naruto bahwa dia berharap itu bukan sifat yang diwarisi darinya. Sambil memungut ini dan menyadari ibunya Kushina, Naruto mulai menangis dan memeluknya. Kebahagiaannya berhenti mempengaruhi Ekor Sembilan ‘menyebar dan Kushina menggunakan rantai chakra nya untuk menahan Sembilan-ekor dan memberi mereka kesempatan untuk berbicara. Ekor Sembilan terkejut dengan kehadirannya.
Naruto memuji Kushina karena penampilan dan menyatakan iri bagi rambutnya. Kushina senang mendengar ini, karena itu berarti Naruto mewarisi Minato dengan mengagumi rambutnya. Meskipun malu ketika ditanya tentang hal ini, Kushina mengatakan kepada Naruto bagaimana dia bertemu Minato dan bagaimana mereka jatuh cinta. Dia mengatakan kepada Naruto bahwa dia mencintainya juga, yang memberinya tekad untuk mencoba dan menjinakkan Ekor Sembilan lagi. Kushina menggunakan rantai chakra nya untuk membantu dia dan Naruto akhirnya berhasil. Dia mengucapkan selamat dan mengatakan bahwa dia sekarang bisa bergabung dengan Minato, membuat Naruto agak terlihat sedih bahwa dia harus pergi. Dengan sisa waktu dia bercerita tentang serangan Ekor Sembilan ‘di Konoha dan bagaimana binatang buas itu datang untuk disegel dalam dirinya. Setelah kisahnya itu dilakukan ia meminta maaf untuk menempatkan suatu beban pada dirinya. Naruto menjawab bahwa ia tidak menyalahkannya dan Minato untuk apa pun dan senang menjadi anak mereka. Senang sekali, Kushina sambil menangis memeluk Naruto, dan berterima kasih karena membiarkan dirinya dan Minato menjadi orangtua, sebelum dia benar-benar memudar bersama Minato di akhirat.
[toggle title="Uzumaki Kushina Info"]Kushina pandai memasak, seperti masakannya paling disukai Minato. Seperti Kushina dijuluki untuk suatu lada merah dan Minato terkenal sebagai “Yellow Flash”, yang tepat gelar Naruto gadungan “Orange Hokage” mengacu pada fakta bahwa warna oranye adalah campuran merah dan kuning. Pada sampul bab Naruto 503, rambut liar Kushina yang mengalir merah menyerupai Ekor Sembilan-ekor ‘. Dia adalah jinchūriki yang hanya diketahui selamat dari ekstraksi binatang berekor. Hal ini disebabkan vitalitas klan-nya yang ia warisi . Ingatan Jiraiya dari Kushina saat dia hamil muncul selama kredit akhir dari film Naruto Shippūden 4: The Lost Tower.
Menurut Databook Ketiga:
Hobi Kushina itu yang menarik pranks dan berceloteh. Makanan favorit Kushina adalah ramen asin, sementara ia tidak menyukai kopi dan apa pun yang pahit. Kushina tidak ingin melawan orang tertentu. Ungkapan favorit Kushina adalah “Jangan menyerah sampai akhir”. Kushina menyebutkan bahwa rambutnya menjadi dirinya sendiri “benang merah nasib”. The string red of fate, juga disebut sebagai benang merah takdir, benang merah nasib, dan varian lainnya, adalah keyakinan Asia Timur yang berasal dari legenda Cina dan juga digunakan dalam legenda Jepang. Menurut mitos ini, ikatan para dewa string yang merah tak terlihat di sekitar pergelangan kaki laki-laki dan perempuan yang ditakdirkan untuk menjadi belahan jiwa dan suatu hari akan menikah satu sama lain. Seringkali, dalam budaya Jepang, diperkirakan akan diikatkan pada jari kelingking. Dua orang yang terhubung oleh benang merah yang ditakdirkan pecinta, terlepas dari waktu, tempat atau keadaan. Ikatan magis dapat meregangkan atau jalinan, tapi tidak pernah istirahat. Mitos ini mirip dengan konsep belahan jiwa Barat atau api kembar.[/toggle]

Itulah cerita tentang ayah dan ibu naruto, Namikaze Minato dan Uzumaki Kushina. Setelah mereka mengorbankan nyawa mereka untuk melindungi desa Konoha dan Naruto dengan cara menyegel jinchuuriki Ekor Sembilan kedalam tubuh Naruto Uzumaki.

[backtotop]top[/backtotop]

Incoming search terms:

minato namikaze, MINATO, namikaze minato, ibu naruto, minato kecil, kushina, kisah cinta Minato dan Kushina, kushina uzumaki, foto kartun romantis, minato namikaze and kushina uzumaki, naruto musang, orang tua naruto, masa kecil minato, namikaze, namikaze minato uzumaki kushina, desa petir naruto, kisah minato dan kushina, kehebatan minato, kushina uzumaki dan minato namikaze, NARUTO DAN MINATO

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>